Pratinjau

Selasa, 19 April 2011

cinta di antara 2 hati

Dicuekin, merasa g’dianggap, dan merasa cintaku bertepuk sebelah tangan, karna selama ini walaupun hubungan kami dah seperti sepasang kekasih, tapi belum ada kata jadian, belum ada kata-kata cinta yang keluar dari mulutnya, paling hanya kata sayang, dan walaupun bener aku mencintainya, sangat nggak mungkin untukku bilang cinta duluan. Sehingga perasaan ne kutahankan saja, hingga pada akhirnya aq sampai pada titik lelah….

Aq butuh kepastian, namun kepastian itu tak kunjung kudapatkan walaupun dah hampir setengah tahun. Waktu yang dah
lebih dari cukup untuk melakukan penjajakan…Malam itu, karna g’tahan lagi, aq ngomong ke dia, lau aq mo ngelupain dia, g’mo ngubungin dia ge, n aq minta dia tuk bikin agar aq benci ma dia. Dia menolak tanpa menanyakan apa alasanku berbuat demikian, sebenarnya aku pengen dia menahan aq agar tetap berada disisinya, aq pengen dia bilang law dia g’mo jauh dari aq… n bilang…. Tapi yang kudapat cuma anggukan pertanda setuju darinya. Hari-haripun berlanjut tanpa dia, dan sebenernya aq pengen dia yang ngubungin aq duluan, tapi harapanku sia-sia.

Sampai akhirnya aq mendekati cowok lain, berawal dari nanyain akun FB
beliau, balas-balasan komen, chatingan, dan akhirnya smsan dan
telponan. Hari pertama tau FB dia, hari kedua kami chatingan dan
SMSan, hari ketiga Telponan dan dia ngirim pesan panjang tentang siapa dia, yang cukup menjawab pertanyaanku selama ini. Hari berikutnya, dia nanyain kesediaan aq bwt jadi pacarnya lewat telpon, dan terjadilah sebuah komitmen antara kami berdua. Malam besoknya dia datang, nembak aq secara langsung dengan adegan yang menurutku cukup romantis sehingga membuatku terkesima dan hanya mampu mengangguk iya. Entahlah…

Aq mengawali sebuah hubungan tanpa perasaan yang mendalam, hanya
sebatas suka, diawal hubungan aq masih sering kepikiran cowok impianku kemaren, tapi apa hendak dikata, mungkin dia bukanlah ditakdirkan untukku. Perlahan tapi pasti akhirnya aku bisa juga ngelupain dia. Dan aq pun ngerasa semakin sayang ma Pacarku itu. Semakin mengenalnya, aq semakin mencintainya, sehingga sampai-sampai aku pernah bilang ma sahabatku, lw sekarang aq disuruh milih Pacarku yg sekarang tw cowok impianku dulu, maka aq bakal milih pacarku yang sekarang. ternyata dia punya seseatu yg g’dimiliki oranglain, walaupun dia teramat cuek.

Tapi perasaan itu g’bertahan lama. Semenjak aku ngelihat state si
cowok impianku tersebut yang berisikan dia lagi terbaring di rumah
sakit dan diinfus, aq jadi g’tenang, pengen banget t’ngubungin dia,
tapi egoku masih terlalu besar t’ngelakuin itu. Sampai suatu malam,
aku ge kesal ma Pacarku karna dia nyuekin aq, hingga akhirnya aq malah nekat ngubungin cowok impianku tersebut, wlwpun hanya sekedar SMS tanyain kabar dia. Dan akhirnya diapun nelponin aq, sampai lewat tengah malam, kamipun masih asyik telponan, begitu banyak hal yg terjadi yang patut diceritakan, baek dari dia maupun aq. Aq gerasa bersalah banget ma dia, g’seharusnya aq bersikap kek kemaren.

Dia dalam kesulitan, tiba2 aku menjauh dari dia, sampai2 dia sakit dan
dirawat di rumah sakit yg g’jauh dari kediaman aq, jangankan
t’menjenguk, nanyain kabar dia ja aq g’da…. Semenjak malam itu, kami
dah kek dulu lagi. Entah kenapa aq ngerasa dia mbutuhin aq. Dan aq
juga ngerasa bersalah ma pacarku… Aq memang benar2 ge bingung…. Aq g’tau, sebenarnya aq cinta siapa????

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar